Jangan Lupa Tanggal 9 Desember 2020 Coblos Nomor 1 Adjo Sardjono – Iman Adinugraha

Headline Laporan Utama

Minggu, 11 Februari 2018 - 19:43 WIB

3 tahun yang lalu

Kepala Badan Intelejen Negara Sutiyoso (jas biru) bersama Jaksa Agung H.M. Prasetyo (kemeja putih) mengantar buronan kasus Bantuan Likuiditas Bank Indonesia, Samadikun Hartono (kaus lengan panjang) saat tiba di Bandara Halim Perdanakusuma pada Kamis, 21 April 2016. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

Kepala Badan Intelejen Negara Sutiyoso (jas biru) bersama Jaksa Agung H.M. Prasetyo (kemeja putih) mengantar buronan kasus Bantuan Likuiditas Bank Indonesia, Samadikun Hartono (kaus lengan panjang) saat tiba di Bandara Halim Perdanakusuma pada Kamis, 21 April 2016. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

Buronan BLBI Samadikun “Ditewak”, Awas Lepas Lagi Cak !!!

TB-Online, Jakarta – Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Sutiyoso menjelaskan kronologi penangkapan buronan Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) Samadikun Hartono di Shanghai, China.

Pada malam ini sekitar 21.50, Samadikun dibawa oleh pemerintah ke Indonesia dan mendarat di Bandara Halim Perdanakusumo. Ia selanjutnya dibawa ke Lembaga Pemasyarakatan Salemba, Jakarta.

Ia berhasil ditangkap oleh tim gabungan dari Badan Intelijen Negara, Polri, Kementerian Luar Negeri, Bea Cukai, dan Kejaksaan Agung.“Pada 14 April 2016, Samadikun Hartono ditangkap aparat China di Shanghai,” kata Sutiyoso dalam konferensi pers seusai kedatangan Samadin Hartono di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Kamis malam.

Penangkapan itu, kata dia, dilakukan setelah BIN memberikan informasi keberadaan Samadikun Hartono yang tengah mengunjungi rumah anaknya.

Kemudian pada 19 April 2016, Pemerintah China mengirim tiga orang utusannya dari intelijen negara tersebut (MMS) untuk bertemu dengan dirinya di London, Inggris.

Dalam pertemuan itu, Pemerintah China menjelaskan bahwa masa penahanan Samadikun Hartono oleh aparat setempat akan berakhir pada 21 April 2016 atau tujuh hari pascapenangkapan.

“Kalau yang bersangkutan tidak segera dikeluarkan dari negara itu, maka akan rumit urusannya,” kata Sutiyoso.

Oleh karena itu, kata Sutiyoso, ia pun langsung terbang ke Shanghai untuk mengurus administrasi dikeluarkan Samadikun dari China.

“Dalam hitungan beberapa jam sebelum berakhirnya masa penahanan, atau pukul 16.00 waktu setempat, Samadikun bisa dibawa keluar dan diterbangkan ke Tanah Air,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Samadikun Hartono sendiri memiliki lima paspor untuk mengelabui intelijen Indonesia, di antaranya paspor dari negara Gambia dan Dominika. “Untuk Gambia, dia bernama Tan Chimi Abraham,” kata Sutiyoso.

Sementara itu, Jaksa Agung HM Prasetyo menyatakan Samadikun Hartono akan dibawa ke Kejagung untuk diwawancara dan diverifikasi.

“Selanjutnya akan dibawa ke Lembaga Pemasyarakatan (LP) Salemba,” tutur Prasetyo.

Samadikun dahulu divonis 4 tahun penjara pada tahun 2003. Tetapi dia kemudian kabur dan menghilang selama 13 tahun

sumber : CNN Indonesia

Artikel ini telah dibaca 587 kali

Coblos Nomor 3 KH. Abu Bakar – Sirojudin Tanggal 9 Desember 2020
Baca Lainnya